King’s Resort Menggugat Facebook seharga $ 23 Juta Atas Iklan Kasino Online

King’s Resort Menggugat Facebook seharga $ 23 Juta Atas Iklan Kasino Online – Resor Raja Leon Tsoukernik, rumah dari Seri Dunia Poker Eropa, telah mengumumkan bahwa mereka menggugat Facebook lebih dari $ 23 juta atas penerimaan raksasa media sosial dan promosi kasino online palsu yang menggunakan nama dan gambar King.

Gugatan tersebut menuduh bahwa Facebook dengan sengaja mengambil keuntungan dari iklan penipuan, dan bahkan telah mempromosikan situs online palsu “Kasino Raja” – dengan iklan yang sepenuhnya menggunakan gambar Resor Raja yang asli – melalui iklan bersponsor dalam aplikasi Facebook sendiri untuk ponsel cerdas.

King’s Resort memperingatkan pembaca Facebooknya sendiri tentang situs palsu tersebut empat minggu lalu, melalui akun Facebook dan rumah online miliknya sendiri. “Anda mungkin telah menemukan tautan bersponsor dengan foto pintu masuk Rozvadov King, yang memikat Anda untuk memainkan permainan kasino online kunjungi agen judi online bola88,” memperingatkan Rozvadov, kasino Republik Ceko. “Harap diperhatikan bahwa ini scam, kami tidak ada hubungannya dengan iklan ini!”

King’s Resort mengajukan gugatan di Pengadilan Regional Pilsen Republik Ceko pada minggu pertama bulan April. Gugatan tersebut menyebut Facebook sebagai terdakwa utama, karena identitas situs perjudian palsu tersebut disembunyikan dari pihak luar, meskipun kepemilikannya harus diketahui oleh Facebook agar mereka dapat menerima iklan berbayar. Gugatan tersebut meminta setengah miliar mahkota Ceko, senilai lebih dari US $ 23 juta.

Menurut Tsoukernik, pengambilan keuntungan Facebook dari iklan penipuan membuat mereka bertanggung jawab atas kerusakan King. “Seseorang yang tidak dapat dilacak dan karena itu bahkan tidak memiliki lisensi [kasino] telah memutuskan untuk menggunakan nama kami, kasino kami, dan beriklan di Facebook.

Hasilnya, media yang ampuh di sini membantu penipu dan mengambil uang untuk itu. Itu sebabnya kami menggugat Facebook karena merugikan, ” katanya kepada outlet Ceko Hospodářské Noviny . “Kami telah meminta Facebook beberapa kali untuk [menghapus] itu.”